welcome

“Serulah manusia kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalanNya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.” (al-Nahl: 125)

Labels

Thursday, 15 November 2012

VENT 2


“Minta maaflah, saya ni tak main cintan-cintun lama-lama. Kalau awak serius, jumpalah terus ayah dengan umi saya.” Mata masih memandang ke arah kasutnya.

“Hanan, kan kita tengah musyawarah sekarang ni. Masa nilah kita nak bincang, Hanan setuju tak, Hanif pula, sedia tidak?” Prof Khalidi menerangkan. Puan Ruqayah hanya tersenyum.

Hanan masih tidak berani menggangkat kepalanya. Rasa macam muka ni warna unggu. Malu sangat. “Hanan dah istikhara, alhamdulillah Allah dah bagi jawapan.”

“Apa jawapannya?” Puan Ruqayah tak sabar. Dalam hati dipanjatkan doa.

“Kan Hanan dah kata tadi, kalau serius jumpalah terus dekat ayah dengan umi Hanan!” Selamba.

Prof Khalidi dan Puan Ruqayah termasuklah Hanif bertahmid dalam hati. Tergelak mereka dengan kata-kata Hanan yang agak selamba tadi. Walaupun mukanya tidak diangkat sejak dari masuk bilik ni, tapi mulutnya laju je nak menjawab. Hanan.. Hanan..

Dalam hati, Hanif rasa macam nak pecah. Dia dah kenal sangat sifat selamba perempuan yang merangkap kawan sekelasnya sejak dari tadika, sekolah rendah, sekolah menengah hinggalah ke universiti pun satu course. Ya Allah, memang dia tak sangka kawan perempuan yang dia selalu gaduh dulu tak kiralah dalam kelas dulu hinggalah dalam mesyuarat penggawas dan majlis kepimpinan pelajar. Dan sekarang dia  hampir menjadi permaisuri hatinya.

Hanif masih tersenyum. Lega. Akhirnya Hanan terima juga lamarannya. Mula-mula Hanif tak berapa yakin dengan kata hatinya. Mana tidaknya, diri Hanan dan dirinya nampak sangat ketara bezanya. Hanan lebih berketerampilan dalam kepimpinan, tegas. Dia pula lebih lemah-lembut.  Sebab itulah sejak disekolah menengah dulu mereka sering digandingkan dalam segala tanggungjawab perwakilan pelajar. Sampailah mereka diberi jawatan ketua dan penolong pengawas. 

Sebenarnya bukan tu je, ada banyak lagi. Contohnya, Hanan terre berdebat dan suka membaca. Hanif pula pendiam dan tak berapa suka membaca tapi pandai dalam lukisan. Tulisan Hanif cantik tau. Lagi kemas dari tulisan perempuan-perempuan yang cikgu selalu puji tu! 

Memang indahlah aturan Allah. Lelaki dan perempuan itu Allah cipta berlainan sifat dan perangai supaya mereka boleh saling lengkap-melengkapi satu sama lain. 

Masa mula-mula dulu, Hanif rasa ragu-ragu. Tapi tapi setelah mengadu pada Allah dan merujuk pada naqibnya iaitu Prof Khalidi. Dia akhirnya yakin, dia cintakan Hanan. Setelah merisik kahbar, akhirnya Hanan memberitahu mahu bermusyawarah. Hanan memang suka buat orang terkejut!

Hanan membetulkan kedudukan tudung labuhnya. Hatinya lega setelah memberikan jawapan. InsyaAllah dia pasti. Mestilah, sebab Allah yang menjadi tempat pertama dia bertanya dan mengadu setelah hampir 2 bulan setengah. Tiba-tiba bibirnya menguntum senyum. Matanya masih memandang kasut kulit hitamnya.

“Tapi dengan syarat!”

Ketiga-tiga kepala serentak memandang kearahnya.

“Sebelum bertunang, Hanan nak Hanif belikan Hanan 100 buku islamik. Tak kiralah novel ke buku motivasi atau apa-apa je.  Yang Hanan tahu, buku tu mesti islamik!” Tuturnya senafas.

Hanif melonggo. Kan dah kata tadi, Hanan suka buat orang terkejut!







2 comments:

anasakinah said...

kelako nye yang last tuh. soq

Fatin Nabillah said...

cerita entah apa-apa je kak ya :p

hehee.. dimasa senggang :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

usrati jannati:)

usrati jannati:)